oleh

Project Force: Siapa yang akan memenangkan perlombaan senjata bawah air?

Desain baru, teknologi baru, dan senjata baru membentuk kapal selam masa depan, yang sedang diproduksi saat ini, sebagai tanggapan atas permintaan global akan desain yang lebih kuat dan fleksibel.

Armada Perang Dingin Lama sedang diganti dan kapal selam konvensional – lebih kecil tetapi masih berguna – yang dapat bertahan di bawah air selama berminggu-minggu sedang dibangun.

Kapal selam non-nuklir menggunakan mesin pembakaran yang membutuhkan oksigen untuk bekerja. Ini baik-baik saja di permukaan tetapi, terendam, mereka harus bergantung pada daya baterai untuk beroperasi. Tergantung pada jenis baterainya, kapal selam tidak dapat tenggelam dalam waktu lama dan perlu muncul kembali untuk mengisi ulang baterainya, menempatkannya pada posisi yang rentan dan terbuka untuk dideteksi oleh musuh.

Air Independent Propulsion (AIP) adalah teknologi yang memecahkan masalah itu dan memungkinkan kapal selam tetap terendam dan relatif aman untuk waktu yang lama – berminggu-minggu, bukan berhari-hari.

Pertama kali ditemukan di Swedia pada 1990-an, AIP sekarang digunakan di sebagian besar kapal selam non-nuklir oleh 20 angkatan laut.

Hanya beberapa negara yang mampu menjalankan kapal selam bertenaga nuklir. Sangat mahal untuk diproduksi, reaktor kapal selam ini memungkinkan mereka untuk tetap terendam hampir tanpa batas waktu.

Mereka dapat menghilangkan garam air untuk diminum kru dan menghasilkan oksigen dari air laut untuk dihirup kru. Jangkauan mereka hampir tidak terbatas, memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan ke mana saja di lautan dunia, sarat dengan muatan rudal nuklir apokaliptik mereka. Mereka tetap tersembunyi, sebuah jaminan bahwa jika musuh menyerang negara asal dalam serangan mendadak, kapal selam akan mampu memberikan serangan balasan, serangan nuklir kedua.

Dengan mengingat hal itu, kapal selam serang juga berkeliaran di lautan, bertindak sebagai garis pertahanan. Cepat dan ramping, mereka dirancang untuk menenggelamkan kapal selam lain, terutama kapal selam rudal musuh yang bernilai tinggi. Permainan kucing dan tikus yang tak berujung dan mematikan ini dimainkan setiap hari di bawah permukaan lautan dunia saat masing-masing pihak mengasah keterampilan yang dibutuhkan untuk menghancurkan yang lain jika terjadi perang.

Kapal selam memiliki fitur unik yang membuat mereka mematikan, yang utama adalah siluman mereka. Mampu melakukan perjalanan di bawah air tanpa terdeteksi, mereka dapat menyerang tanpa peringatan, yang paling kuat di antara mereka yang mengandung persenjataan rudal yang dapat menghancurkan sebuah benua sendirian.

Semakin tenang kapal selam, semakin tersembunyi. Suara adalah segalanya di bawah laut dan miliaran telah diinvestasikan ke dalam sifat akustik yang akan meredam mesin kapal selam, serta dalam desain lambung yang lebih baik yang memungkinkan air mengalir lebih tenang di atas permukaan kapal selam. Lambung ini terbuat dari bahan yang dirancang untuk menyerap gelombang sonar – versi sonik dari radar bawah air – daripada memantulkannya kembali, membuatnya lebih mudah dideteksi.

Kemajuan teknologi semacam itu memungkinkan kapal selam untuk tetap tidak terdeteksi tetapi perkembangan konstan dalam teknologi anti-kapal selam terus berjalan – dengan cara baru yang ditingkatkan untuk mendeteksi kapal selam, membuat mereka rentan terhadap kehancuran.

saya dapat mendengar Anda

Semakin sulit untuk bersembunyi di bawah laut. Sensor bawah air sekarang dapat menangkap jejak akustik kapal selam dengan lebih mudah. Sensor ini dapat dilepaskan dari helikopter atau pesawat di atas area di mana kapal selam dicurigai bersembunyi. Sensor mengambil profil suara kapal selam dan mengirim informasi kembali ke pesawat yang menunggu. Torpedo kemudian dijatuhkan ke laut dengan tujuan untuk mendarat di kapal selam – sekarang dilucuti dari satu hal yang menjaganya tetap aman – dan menghancurkannya.

Peperangan anti-kapal selam sama tuanya dengan kapal selam itu sendiri, dengan desainer terus-menerus menemukan cara baru untuk menghancurkan senjata ampuh ini. Sensor tidak hanya dijatuhkan dari pesawat; kapal permukaan juga dilengkapi dengan suite sonar yang lebih kuat dan sensitif yang dapat memilih suara menit yang akhirnya dibuat, terlepas dari upaya terbaik mereka. Beberapa negara telah menyatukan seluruh rantai sensor di berbagai cara pendekatan yang mungkin.

Selama Perang Dingin, misalnya, Amerika Serikat memasang satu yang disebut SOSUS, atau Sistem Pengawasan Suara, melintasi apa yang dikenal sebagai celah GIUK; wilayah Samudera Atlantik antara Greenland, Islandia dan Inggris. Ini adalah dan masih merupakan kemungkinan rute pendekatan untuk kapal selam Rusia yang berangkat dari pangkalan mereka di Semenanjung Kola dekat Murmansk ke Atlantik Utara. Sistem yang mengesankan ini, yang mencakup ratusan kilometer, mampu mendeteksi bahkan kapal selam Soviet terbaik pada saat itu, memberikan AS informasi penting tentang lokasi dan arah perjalanan mereka. Jaring SOSUS sangat efektif selama Perang Dingin dalam menangkap kapal selam yang bergerak masuk dan keluar dari Atlantik.

Rusia masih menggunakan rute ini. Tahun lalu, ia mengirim 10 kapal selam melalui celah ini yang, meskipun lebarnya 1.500 km, masih dianggap sebagai titik tersedak untuk kapal angkatan laut. Dalam salah satu pengerahan terbesar Rusia sejak akhir Perang Dingin, latihan ini dirancang untuk menguji apakah mereka dapat dideteksi oleh NATO. Deteksi yang dihasilkan oleh angkatan laut Barat menunjukkan kepada Rusia bahwa mereka masih rentan terhadap potensi kehancuran.

Rusia telah menghabiskan miliaran untuk meningkatkan armada kunonya dengan desain baru yang membuat kapal selam yang sudah tenang menjadi lebih tenang. Kapal selam kelas Borei baru lebih cepat, lebih dapat bermanuver, dengan sistem propulsor jet pompa baru mereka yang telah menggantikan baling-baling tradisional, menjadikannya lebih senyap. Sekarang ada rudal yang lebih baik yang membawa banyak hulu ledak, dengan jangkauan yang lebih besar, memungkinkan kapal selam untuk mencapai target ribuan kilometer jauhnya. Angkatan Laut Rusia berencana untuk membangun 12 dari mereka, dengan setengah pergi ke Armada Utara dan setengah lainnya ke Pasifik.

Perkembangan tidak berhenti di situ. Kelas baru kapal selam Rusia, Khabarovsk, akan dipasang untuk membawa torpedo nuklir otonom supercepat raksasa, Poseidon, yang sebenarnya merupakan drone bertenaga nuklir bawah air, yang mampu berkecepatan hingga 180km/jam (112mph) dan dipersenjatai dengan kapal selam besar. , hulu ledak nuklir multi-megaton. Jangkauan torpedo hampir tidak terbatas dan dirancang untuk menghancurkan pelabuhan, kota pesisir, dan konsentrasi armada yang besar.

Rencana masa depan

China dan India juga sedang mengerjakan desain kapal selam nuklir mereka sendiri yang lebih baik dalam upaya untuk mendominasi laut mereka sendiri dan bersaing dengan pesaing regional. Bisa ada kemunduran. Kapal selam rudal bertenaga nuklir pertama India, INS Arihant, rusak ketika palka dibiarkan terbuka, memungkinkan air membanjiri sebagian kapal selam. Desainnya telah diselesaikan dan kapal selam rudal kedua, atau SSBN, INS Arighat sedang menjalani uji coba.

Ini tidak semua tentang propulsi nuklir. Perbaikan dalam Air Independent Propulsion (AIP) sekarang memungkinkan kapal selam non-nuklir mendapatkan beberapa keuntungan dari sepupu nuklir mereka.

Mampu tetap terendam selama berminggu-minggu, kapal selam yang lebih murah ini memberi kekuatan angkatan laut peringkat menengah cara yang terjangkau untuk meningkatkan daya tembak angkatan laut mereka, sementara juga menggunakan kemampuan sembunyi-sembunyi mereka untuk mengumpulkan intelijen dan mendaratkan tim pasukan khusus di darat, fleksibilitas misi mereka memberi komandan mereka opsi lanjutan.

Unmanned Underwater Vehicles (UUVs), juga mulai terlihat keberadaannya. Kapal selam robot ini dapat mengumpulkan intelijen, meletakkan ranjau, dan menyapu laut di sekitar mereka untuk mencari kapal musuh. Angkatan Laut AS sedang merencanakan seluruh jajarannya, seperti Boeing Orca, dengan angkatan laut lain yang mengikuti. Mampu beroperasi secara mandiri, mereka dapat tinggal di laut selama berbulan-bulan, mengirimkan data berharga kembali ke markas mereka sambil tetap tersembunyi. Setidaknya itulah idenya. Tidak ada negara yang secara terbuka mengklaim kapal selam robot yang ditemukan beberapa tahun lalu oleh kapal penangkap ikan China di Laut China Selatan. Itu mampu komunikasi satelit dan merekam gambar, dan dicurigai oleh otoritas China digunakan untuk memata-matai aktivitas angkatan laut China di daerah tersebut.

China sendiri sedang mengembangkan armada kapal selam tak berawak yang dikendalikan oleh AI yang, setelah selesai, akan mampu melakukan berbagai misi. Tanpa harus khawatir tentang menjaga keselamatan kru manusia, kapal selam robot ini bisa lebih kecil, tetap berada di laut hampir tanpa batas waktu dan beroperasi di kedalaman yang lebih dalam karena mereka dapat dibangun secara berbeda untuk menahan tekanan luar biasa dari laut yang sangat dalam.

Bahkan tenaga nuklir kecil Korea Utara sedang meneliti bagaimana mengubah kapal selam diesel-listrik yang kecil namun tenang menjadi pembawa rudal untuk persenjataan senjata nuklirnya yang masih baru. Pyongyang sangat ingin mengembangkan kemampuan serangan balasan serangan kedua yang kebal, memastikan kelangsungan hidup negara itu.

Keuntungan dari tetap tidak terdeteksi tidak hilang pada sindikat kejahatan dan kelas baru kapal selam penyelundup narkoba, atau “narco-sub”, sedang ditemukan oleh pihak berwenang Peru dan Kolombia.

Seringkali dibangun di tepi sungai hutan terpencil di Amerika Selatan, kapal selam narco telah meningkat dalam ukuran dan kecanggihan yang memungkinkan muatan obat yang lebih besar dan lebih besar untuk diselundupkan tanpa terdeteksi.

Awalnya ditarik di bawah air oleh kapal permukaan, mereka sekarang memiliki sistem propulsi mereka sendiri dan dapat melakukan perjalanan lebih jauh, menyelundupkan berton-ton narkoba sekaligus ke pantai dan juga, kadang-kadang, bertemu dengan kapal dagang jauh ke laut, mentransfer kargo mereka. jauh dari mata-mata. Ini bukan kapal selam sejati dalam arti bahwa mereka dapat menyelam jauh di bawah air karena mereka tetap berada tepat di bawah permukaan, menghindari perhatian kapal penjaga pantai dan patroli angkatan laut.

Untuk kapal selam umumnya, masa depan terlihat semakin otomatis. Kapal selam akan dapat melakukan lebih banyak dengan kru yang lebih kecil atau, dalam banyak kasus, tanpa kru sama sekali.

Dengan senjata yang ditingkatkan seperti rudal hipersonik sedang dikembangkan, kapal selam tumbuh lebih mematikan dengan setiap generasi baru. Sementara negara-negara besar bertahan dengan propulsi nuklir, negara-negara lain berinvestasi dalam alternatif yang lebih murah namun mampu.

Kemajuan baru dalam sel bahan bakar berarti bahwa kapal selam non-nuklir baru ini dapat bertahan di bawah air selama berminggu-minggu jika tidak berbulan-bulan. Perkembangan dalam teknologi dan desain sensor memungkinkan mereka untuk berjalan dengan kru yang jauh lebih kecil sambil tetap meningkatkan jangkauan misi yang dapat mereka lakukan. Singkatnya, kapal selam akan tetap ada dan peperangan bawah laut akan memasuki fase baru dan penting.

Komentar

Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Bijaklah dalam memilih kata yang tidak mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA. Salam hangat. [Redaksi]

News Feed