oleh

Pemimpin Mesir, Yordania dan Irak bertemu di KTT Baghdad

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi, Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi dan Raja Yordania Abdullah II telah bertemu di Baghdad, selama kunjungan pertama oleh seorang kepala negara Mesir ke Irak sejak Saddam Hussein menginvasi Kuwait pada 1990.

Perang Teluk pertama memutuskan hubungan diplomatik antara Irak dan Mesir, tetapi ini telah membaik dalam beberapa tahun terakhir dengan pejabat senior dari kedua negara bertukar kunjungan.

KTT tersebut dilakukan dalam kerangka mekanisme kerja sama tripartit ketiga negara yang menggelar putaran pertama di Kairo pada Maret 2019.

Pada hari Minggu, ketiga pemimpin membahas beberapa bidang kepentingan regional, termasuk perkembangan terbaru tentang masalah Palestina, memerangi terorisme dan kerjasama ekonomi, kata sebuah pernyataan kepresidenan Mesir.

“Para pemimpin menekankan perlunya mengintensifkan konsultasi dan koordinasi antara ketiga negara mengenai isu-isu regional yang paling penting,” tambahnya.

Pertemuan tersebut sebagian dilihat sebagai upaya untuk menetralisir pengaruh Iran di seluruh kawasan. Al-Kadhimi juga bertujuan untuk menopang aliansi regional dan memperkuat posisi Irak di Timur Tengah sebagai mediator.

Baru-baru ini menjadi tuan rumah pejabat Iran dan Saudi di Baghdad pada bulan April, pertemuan tingkat tinggi pertama mereka sejak Riyadh memutuskan hubungan diplomatik dengan Teheran pada 2016.

“Kunjungan ini merupakan pesan penting bagi rakyat kami bahwa kami saling mendukung dan bersatu untuk melayani rakyat kami dan masyarakat di kawasan ini,” kata al-Kadhimi, menurut pernyataan dari kantornya.

Mahmoud AbdelWahed dari Al Jazeera yang melaporkan dari Baghdad mengatakan KTT itu tidak hanya memiliki signifikansi ekonomi tetapi juga politik.

“Sebagian ada niat dari Mesir dan Yordania tampaknya untuk membawa Irak kembali ke koalisi Arab … dan juga untuk memanfaatkan kekayaan di Irak untuk membangun atau menciptakan beberapa proyek perdagangan dan investasi dan pembangunan bersama,” katanya.

Isu yang luas dibahas

Menteri Luar Negeri Irak Fuad Hussein mengatakan dalam konferensi pers setelah pertemuan bahwa berbagai topik telah dibahas, termasuk kerjasama ekonomi dan politik, proyek industri skala besar, dan perdagangan obat-obatan dan pestisida pertanian.

Pembicaraan yang disambut baik oleh AS itu juga mencakup isu-isu regional termasuk krisis Suriah, konflik antara Israel dan Palestina, dan perang di Yaman.

“Irak harus diisolasi dari intervensi regional,” kata Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi kepada wartawan setelah pertemuan itu, yang mengacu pada pengaruh Iran di negara itu.

Proyek Bendungan Grand Renaissance Ethiopia, yang dikhawatirkan Mesir akan membahayakan pasokan airnya, juga dibahas, tambahnya, dan ketiga negara sepakat bahwa solusi politik dan kembalinya pengungsi diperlukan untuk mengakhiri krisis Suriah.

“Pesan dari para pemimpin adalah kita berdiri bersama dalam menghadapi tantangan ini,” katanya.

Irak telah menandatangani perjanjian ekonomi dan perdagangan utama dengan Yordania dan Mesir.

Pada bulan November, Mesir menandatangani 15 nota kesepahaman yang mencakup sektor dari minyak hingga konstruksi dan perdagangan. Yordania mengimpor 10.000 barel minyak per hari dari Irak, tetapi ini dihentikan karena pembatasan virus corona.

Irak juga berencana untuk membangun pipa yang dimaksudkan untuk mengekspor satu juta barel per hari minyak mentah Irak dari kota selatan Basra ke pelabuhan Laut Merah Yordania di Aqaba.

Sumber : Al Jazeera

Komentar

Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Bijaklah dalam memilih kata yang tidak mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA. Salam hangat. [Redaksi]

News Feed