oleh

Beasiswa Perintis Rumah Amal Salman, Antar Anak-anak Pelosok Negeri Kuliah di ITB

KOTA BANDUNG – Awal pekan kemarin, Senin 14 Juni 2021 merupakan hari yang paling ditunggu-tunggu oleh seluruh calon mahasiswa se-Indonesia, tidak terkecuali adik-adik Beasiswa Perintis. Pasalnya, pada hari itu, kelulusan Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2021 diumumkan.

Sebanyak 111 adik-adik Peserta Learning Camp Beasiswa Perintis berhasil lulus melalui jalur SBMPTN dan diterima di 30 Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Diantaranya, masuk ITB (55 adik), UPI (12 adik), Universitas Andalas (4 adik), dan sisanya diterima di PTN lainnya. 

Sebelumnya, sebanyak 72 adik juga telah lebih dulu lulus melalui jalur SNMPTN. Jika dijumlahkan, sebanyak 183 adik Beasiswa Perintis berhasil diterima di 35 PTN, baik melalui jalur SNMPTN dan SBMPTN.

Hasil tersebut merupakan buah dari perjuangan para peserta setelah kegiatan pembinaan Learning Camp secara daring selama 1 bulan. Dengan perjuangan tersebut, akhirnya mereka dapat melalui ujian masuk perguruan tinggi dengan baik dan mendapatkan hasil terbaik.

Adapun pelaksanaan Beasiswa Perintis tahun ini dilaksanakan secara terbuka, yakni di 34 provinsi. Hal ini dimaksudkan agar adik-adik pelosok negeri juga mendapatkan hak yang sama untuk mengenyam pendidikan yang tinggi.

“Beasiswa Perintis tahun ini dilaksanakan terbuka sehingga adik-adik di pelosok negeri bisa mendapatkan hak pendidikan yang sama.  Dan bahagianya kami, sebab sebagian besar adik-adik lulus masuk kampus ITB dan PTN lainnya,” kata General Manager Rumah Amal Salman Agis Nurholis, Jumat (18/6/2021).

Senada dengan penyataan tersebut, Ketua Program Beasiswa Perintis Nur Isnaini Romli juga menyampaikan, beasiswa tahun ini banyak penerima manfaatnya. Meski memang pelaksanaan tahun ini begitu menantang adik-adik. Pasalnya, pada pelaksanaan Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK), waktu belajar yang dimiliki adik-adik begitu singkat.

“Saya kagum kepada semangat dan keseriusan adik-adik dalam mengikuti ujian dan pembinaan tahap demi tahap. Dengan waktu yang serba singkat, kelulusan adik-adik di setiap tahapnya merupakan buah dari perjuangan mereka selama pembinaan,” kata Isna.

Hadirnya Beasiswa Perintis yang dibuka secara nasional pada tahun ini begitu disambut antusias oleh adik-adik pelosok negeri. Lebih dari 5.000 peserta mendaftar pada program ini. 

“Meski tidak semua adik dinyatakan lulus, setidaknya motivasi adik-adik, terutama yang di pelosok menjadi terpantik untuk bisa melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Buktinya, beberapa adik tetap berusaha mengejar berkuliah melalui jalur mandiri, atau setidaknya akan mencoba peruntungan beasiswanya di tahun depan,” tambah Isna.

Sebelumnya, melanjutkan perguruan tinggi bukan sesuatu yang menarik bagi adik-adik di pelosok, sebab kurangnya informasi beasiswa, juga faktor ekonomi yang seringkali memupuskan harapan mereka. Beasiswa Perintis menjadi jalan untuk adik-adik tetap bisa berkembang dan siap bersaing di kancah intelektual.

Beasiswa Perintis merupakan program pembinaan bagi siswa SLTA/sederajat dari kalangan dhuafa untuk dapat melanjutkan studi ke perguruan tinggi ternama. Keterbatasan fasilitas belajar, fasilitator, informasi perkuliahan, biaya, dan lainnya membuat sebagian lulusan SLTA/sederajat dari kalangan dhuafa memilih untuk tidak melanjutkan studinya ke perguruan tinggi meskipun memiliki potensi akademik yang memadai. 

Beasiswa-beasiswa yang ada pun, umumnya diberikan justru setelah seseorang dinyatakan lulus ke perguruan tinggi. Padahal, pembinaan (meliputi akademik, mental, spiritual, motivasi, karakter, dan lainnya) dan fasilitasi (meliputi pendukung pembelajaran, akses informasi, biaya pendaftaran, dan lainnya) agar seseorang dapat melanjutkan studi adalah hal yang tidak kalah penting.

Beasiswa Perintis merupakan salah satu program yang didanai dari dana zakat yang masyarakat tunaikan. Beasiswa Perintis merupakan upaya dalam memutuskan rantai kemiskinan melalui pendidikan

Komentar

Komentar sepenuhnya tanggung jawab pribadi. Bijaklah dalam memilih kata yang tidak mengandung pelecehan, intimidasi, dan SARA. Salam hangat. [Redaksi]

News Feed